Kisahku sementara menunggu posting (1)

22 09 2012

Imej

Bismillahirrahmanirrahim.. dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.. Segala Puji dan syukur buat Tuhan Sekalian Alam..Selawat dan salam buat Rasul Junjungan mulia Muhammad SAW,kaum kerabat baginda, serta para sahabat yang diredhai olehNYA..

Saya mulakan coretan Melodi Hati kali ini dengan hati yang penuh syukur mengenangkan indahnya perjalanan hidup yang Allah aturkan tika ini..bermula Ramadhan lalu, DIA Yang Maha Mengaturkan perjalanan hidup hambaNYA meletakkan saya ditengah-tengah sebuah keluarga bahagia yang penuh ciri keislaman. Mengajar saya secara tidak langsung akan erti ketaatan kepadaNYA walau dalam kesibukan.

Saya juga belajar bagaimana caranya seorang isteri melayan suaminya. Sungguh ia sebuah pembelajaran secara tidak langsung yang amat berguna untuk saya di kemudian hari. Saya belajar dengan melihat dan merekod dalam minda saya. Kagum saya melihatnya. Melayan suami umpama raja. Tidak berlebihan jika saya katakan sahabat saya itu mampu menjadi contoh isteri solehah. Dalam diam saya berdoa agar nanti saya juga mampu menjadi sepertinya. Pastinya syurga menanti bagi seorang isteri solehah kan. Bak kata seorang ustaz yang saya dengar di Radio IKIM  rumahtangga boleh jadi gedung mengumpul pahala. Namun ada juga yang mungkin menjadi kayu api membakar kita DI SANA jika tak berhati dalam melayarinya. Saya ingin belajar hidup untuk lebih memberi. Menjadi isteri cerdik yang solehah.macam dalam lagu ni..

Dalam islam, terdapat beberapa peranan utama wanita di sisi lelaki, antaranya ialah:-

Wanita di cipta sebagai teman kepada lelaki

Dalam surah Ar-Ruum ayat 21 bermaksud Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.

Sebagai pemberi semangat

Dalam surah Al-Qosas ayat 9 pula menceritakan kisah nabi Musa dihanyutkan ke sungai dan bagaimana Asiah berjaya memujuk manusia sekeras dan seganas Firaun untuk memelihara baginda. Kuncinya adalah kata-kata yang lembut. Dan (ketika melihat kanak-kanak itu) berkatalah isteri Firaun: “(Semoga ia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu; janganlah kamu membunuhnya; mudah-mudahan ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak”. Padahal mereka tidak menyedari (kesudahannya). {Al-Qasas:9}

<script type=”text/javascript” language=”JavaScript” src=”http://surah.my/28/9.js”></script> 

Sebagai manusia yang bernafas dalam jiwa hamba sudah menjadi lumrah dalam kehidupan yang sementara ini untuk di uji oleh DIA Yang Maha Mencipta. Justeru tika ujian melanda, berusahalah sentiasa di sampingnya (suami). Jika tidak dapat membantu sekalipun, cukuplah sekadar menjadi pendengar yang setia.

Apa yang penting, dalam sebuah rumahtangga adalah kejujuran, kepercayaan, bertolak ansur, saling memaafkan dan saling menasihati. Perkara yang paling utama adalah binalah rumahtangga dengan kasih sayang dan cinta kepada DZAT Yang Menciptakan CINTA.

Imej 

Wahai adam yang Allah takdirkan untukku,

Aku tak sempurna,

Jika yang kau cari adalah Hawa yang rupawan,

Nescaya tak kan kau temui dariku,

Namun yang ada padaku hanyalah hamba yang berdoa saban waktu agar Allah memperindahkan akhlakku sebagaimana dia memperindahkan kejadianku.

 

Jika yang kau cari adalah Hawa dari golongan hartawan,

Nescaya tak kan kau temui dariku,

Kerana aku hanyalah anak dari golongan kebanyakan,

Namun aku dan keluargaku tak pernah keputusan,

 

Wahai Adam yang Allah takdirkan untukku,

Sukar untukku menjadi semulia Saidatina Khadijah,

Namun aku berusaha menjadikan diriku mencontohinya,

Melawan nafsu jahat yang datang menerjah,

Menguatkan iman yang sering goyah.

 

Amat jauh jika kau bandingkan aku dengan bijaknya Saidatina Aisyah,

Namun aku selalu berusaha menjadikan diriku pencinta ilmu,

Walau kadangkala nafsuku mengatakan ianya payah,

Tetapku yakin senang itu dari manisnya susah.

 

Adam yang Allah takdirkan untukku,

Aku bukanlah setabah Saidatina Fatimah,

Oleh itu yang kupohon adalah adam yang memimpinku ketika aku lemah,

Adamku..

Aku Hawa yang masih sedang belajar mengenal Penciptaku,

Aku Hawa yang Allah kurniakan dengan 9 nafsu,

Untukku urus dengan hikmah dan bijaksana bergabung menjadi satu,

Agar ia tidak menganggu dalam ibadahku kepada Rabbku.

Adamku,

Aku telah bersumpah meletakkan cinta Allah pertama di hatiku,

Dan ia akan tetap kekal walau tika kamu Allah pinjamkan untukku,

Oleh itu,aku pohon tegurlah aku tika aku lalai dengan duniaku,

 

Adamku,

Aku sentiasa berjanji pada diriku,

Menjadi Hawa yang setia berkhidmat untukmu,

Kerana ku tahu khidmat seorang isteri adalah ibadahku,

Untuk mendapat keredhaan tuhanku.

 

Adamku,

Aku amat bahagia jika engkau juga menjadikan keredhaanNYA sebagai matlamatmu,

Oleh itu,laksnakanlah amanahNYA padamu sehabis kudratmu,

insyaAllah engkau akan dapati aku sentiasa disampingmu,

membantumu selagi roh masih dijasadku..

 

****************************************************************************************

Back

Sebetulnya sepanjang Ramadhan lalu, sementara menunggu posting saya membantu rakan dan suaminya berniaga baju melayu di sebuah pasaraya. Saya suka dengan kerja sampingan saya ketika itu..berniaga! bukankah Rasulullah juga pernah menjadi peniaga yang berjaya? Di sana, saya belajar erti sabar,kepercayaan,jujur,amanah dan paling penting keyakinan dan kebergantungan sepenuhnya pada Allah.

Kini, selepas aidilfitri Allah menghantar saya pula ke pusat asuhan @ taska ini. Kira-kira seminggu sebelum Aidilfitri menjelma,salah seorang pelanggan yang mengunjungi booth kami di pasaraya tersebut secara tiba-tiba menghulurkan kad perniagaannya kepada saya. Katanya dia perlukan 2 orang staf secepat mungkin selepas aidilfitri. Kebetulan saya memang menyukai kanak-kanak,jadi mungkin ini peluang saya untuk menimba ilmu sebagai persedian jika berumah tangga kelak.

Rutin harian saya, menguruskan kanak-kanak berusia 1 hingga 3 tahun. Sungguh lama saya tidak menguruskan kanak-kanak semuda itu. Kali terakhir pun menguruskan adik bongsu ketika saya masih di bangku sekolah rendah. Itu pun hanya membantu mak dalam kerja-kerja yang mudah sahaja. Ikuti kisah sementara menunggu posting saya selepas ini ye.. 🙂

 

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: