Tuhan Sedang Mendidik… (^_^)

7 06 2013

Imej

 

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta. [al-Ankabut: 2-3]

 

Alhamdulillah wa syukru lillah…puji pujian buat Tuhan Semesta Alam..Selawat dan salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW,kaum kerabat baginda,para sahabat serta yang mengikut keseluruhannya..

     Petang Jumaat 7 jun 2013, sekali lagi Allah menguji… kiriman pos berdaftar dokumen penting dari Perak yang amat ditunggu-tunggu masih belum tiba,sedangkan esok(sabtu) pejabat pos tutup,dan ahad mahu pulang semula ke Perak… setelah dua tiga panggilan yang diterima dari petugas pos kawasanku memaklumkan yang dokumenku mungkin akan sampai pada hari isnin,aku mula terdiam..berfikir… dari tadi aku cuba menghubungi pejabat pos utama di bandar untuk menjejaki di mana lokasi sebenar dokumenku sekarang masih belum berjaya…tidak cukup dengan tu aku cuba hubungi talian hotline Pos Malaysia,namun ternyata suara operator yang menjawab mengecewakan..puas bermacam cara aku cuba termasuk track n trace secara online,namun yang kelihatan hanya lokasi dokumen tersebut mula diterima sahaja… ujian apakah ini…?Aku cemas memikirkan kalau benar dokumen tersebut sampai pada hari isnin di Pahang,ini bermakna sia-sia sahajalah ia di pos dari Perak untuk mempercepatkan urusan,sebaliknya urusan makin jadi lama..mungkin ibuku perlu pos kembali dokumen itu padaku.. hem satu tindakan yang sia-sia aku kira…makan duit dan masa… sedangkan aku kini bekejar-kejar dengan masa dokumen tersebut harus di selesaikan…

     Sedikit demi sedikit kesabaranku mulai hilang dan di saat syaitan sudah mula memainkan peranannya, aku mula teringat kembali kata-kata Ustaz Ebit Lew di Radio IKIM ketika slot Islam Itu Indah pada minggu lepas…beliau menceritakan suatu ketika ujian yang besar menimpa diri dan keluarganya hingga kesabaran sudah tipis dan kemudian isterinya berkata “ Rahmat apa yang akan mereka terima daripada Allah sebenarnya ni” Habib Jewels ke… (nada bergurau)… dan kemudian beliau mengajak kita berfikir, apabila datang satu ujian,fikirkan bahawa “ada Rahmat besar sebenarnya yang akan datang pada kita” kerana Allah tu kan Maha Penyayang, bila sesuatu hilang dari kita,DIA akan menggantikannya dengan sesuatu yang jauh lebih baik…bersangka baiklah dengan Allah…

Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 286]

Dengan kuasa dan rahmat Allah,perasaan resah,gelisah,marah dan perasaan-perasaan buruk dari syaitan tadi beransur pergi…kesabaran yang tadinya mulai hilang datang kembali..alhamdulillah… aku mula terfikir Rahmat apa lah yang Allah nak bagi sebenarnya ni..? betapa Maha Pengasihnya DIA, bukankah aku sering berdoa supaya menjadi hamba yang lebih hampir denganNYA..? bukankah aku sering meminta agar Allah tidak membiarkan aku jauh dariNYA? Bukankah aku sering meminta kasih sayangnya… orang yang disayangi Allah,hampir denganNYA itu kan sering di uji? Allah berhak untuk menguji sejauh mana kebenara kata-kata kita,bahawa kita ingin jadi hamba yang sentiasa mentaatiNYA,hamba yang sentiasa mensyukuriNYA, hamba yang sabar dan redha dengan setiap ketentuanNYA… ya..! mengingatkan kembali semuanya, hilang terus peraaan-perasaan tidak enakku di awal tadi… rasa malu dengan Allah mula menjelma…Astaghfirullahal3azim.. terima kasih Ya Allah di atas ‘teguran’ kecil ini… ya! Allah Sedang Mendidik… 

Dari Anas bin Malik, yang menyatakan Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda; (yang bermaksud)

 

Sesungguhnya besarnya ganjaran itu dinilai pada besarnya bala’ yang menimpa. Dan sesungguhnya Allah itu apabila mencintai sesuatu kaum, maka akan mereka itu diberi dugaan. Oleh sebab itu barangsiapa yang redha – dengan ujian yang menimpa, dia akan memperoleh keredhaan Allah dan barangsiapa yang tidak maka padanya kemurkaan Allah. [Riwayat al-Tirmidzi, al-Albani menyatakannya sebagai hasan dalam Sahih dan Dha’if Sunan al-Tirmidzi.]

Imej

 

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: